Ampuh Bahasa, Agunglah Bangsa

 

Tingkap papan kayu bersegi,

              Sampan sakat di Pulau Angsa;

Indah tampan kerana budi,

             Tinggi bangsa kerana bahasa.

    Dipetik pantun Melayu lama yang menyirat makna yang mendalam tentang ketinggian budi dan bahasa. Budi dan bahasa bertaut rapat umpama isi dan kuku. Keakraban itulah pula yang melahirkan istilah budi bahasa. Bahasa, baik secara lisan atau tulisan, menjadi kayu pengukur untuk menilai peribadi penutur atau penulisnya. Bahasa yang indah mencitrakan kehalusan budi pekerti seseorang, manakala bahasa yang kasar dan mencarut pula memperlihatkan kecelaruan atau ketidaktentuan pemikiran seseorang yang mempengaruhi perilakunya. Demikian pentingnya aspek bahasa dalam kehidupan, sama ada dalam komunikasi
formal ataupun tidak formal. Lantaran itu, seni berbahasa harus diserlahkan dan dipertingkatkan agar citra ketinggian martabat bangsa dapat ditonjolkan.

      Namun begitu, masyarakat Malaysia era ini tidak lagi melihat bahasa sebagai lambang pencitraan keagungan sebuah bangsa. Bahasa menjadi perlambangan status atau kedudukan serta keupayaan menjana keuntungan dan kelebihan biarpun harus mengorbankan aspek ketulusan, keikhlasan, adab dan budi. Hal yang penting, nilai ekonomi, nilai tambah, nilai keberadaan, dan nilai keutamaan dalam penganjakan status supaya dilihat lebih berwibawa mengatasi segala-galanya. Lantaran itu, dalam konteks berbahasa, penggunaan bahasa dalam apa-apa juga bidang, harus yang bersifat elit dan berstatus global. Akibatnya, bahasa Melayu disisihkan dan dipandang tidak relevan kerana tidak mampu menjadi bahasa yang mampu mengungkap secara tepat dan berkesan apabila digunakan dalam bidang-bidang tertentu.

        Benarkah hal yang sedemikian? Sukar untuk diterima dan diyakini pandangan terlancung ini. Hakikatnya, apa-apa juga bahasa di dunia ini mampu berperanan dalam apa-apa juga bidang sekiranya usaha ke arah hal yang sedemikian itu dipergiat dan disokong tanpa berbelah bahagi. Bahasa Inggeris dinobatkan sebagai bahasa utama dunia bukan kerana kehebatannya dalam pengungkapan dan pentakrifan istilah-istilah tertentu dalam pelbagai bidang. Sebaliknya, penobatan itu lahir daripada persepsi dan pengiktirafan masyarakat dunia terhadap kedudukan bahasa berkenaan. Bahasa Inggeris bukannya seratus peratus asli. Terdapat juga unsur peminjaman kata, pembentukan dan penggubalan istilah. Namun, hal yang sedemikian ini tanpa sedar disepakati tanpa sebarang persoalan atau sanggahan. Malah, lama-kelamaan, istilah yang dipinjam ini akhirnya diperakui sebagai hak milik kekal bahasa berkenaan.

Mohidin Haji Malek

Leave a Reply