Hijrahkan Bahasa

 

Apabila disebut tentang perkataan hijrah, perkara pertama yang terlintas dalam fikiran sudah pastinya kegiatan perpindahan, sama ada oleh seseorang atau kumpulan manusia dari suatu tempat ke tempat yang lain atas sebab-sebab tertentu. Bagi umat Islam, sudah pastinya peristiwa hijrah Nabi Muhammad SAW dari kota Mekah ke kota Madinah akibat penentangan terang-terangan kaum Quraisy terhadap agama Islam di samping ancaman terhadap nyawa baginda merupakan peristiwa yang amat signifikan dan diingati tahun demi tahun. Malah, hijrah digalakkan untuk melebarkan skop pandangan serta pemikiran agar manusia tidak menjadi seperti katak di bawah tempurung.

       Namun, apabila ditautkan hijrah dengan bahasa, pasti hal yang sedemikian ini menimbulkan persoalan tentang bentuknya dan signifikannya. Sememangnya untuk menautkan hijrah dan bahasa mampu menjerumuskan seseorang dalam polemik keliru yang merimaskan. Bolehkah bahasa berhijrah? Bagaimana pula konsep hijrahnya? Apa pula signifikannya? Persoalan yang sedemikian ini pasti akan berlegar-legar dalam minda. Untuk menjawabnya, pertama, usah disinonimkan bahasa seperti manusia yang memiliki bentuk dan sifat yang wujud. Kedua, perluas minda untuk melihat konsep hijrah dari sudut takrif yang lebih luas dan di luar pentafsiran tipikalnya.

       Bahasa, menurut takrifan kamus Merriam Webster, ialah kaedah sistematik untuk menyampaikan buah fikiran atau perasaan melalui penggunaan isyarat, bunyi, gerakan atau petanda konvensional yang difahami maksudnya. Menurut Kamus Dewan Edisi Keempat pula bahasa ialah sistem lambang bunyi suara yg dipakai sebagai alat perhubungan dalam lingkungan satu kelompok manusia. Tuntasnya bahasa wahana perhubungan dan tidak statik. Bahasa bergerak dan tersebar selagi penuturnya mampu bergerak. Bahasa dipelajari, difahami, dikuasai dan diamalkan dan tidak ada had sebanyak mana bahasa yang boleh dikuasai selagi seseorang itu memiliki keupayaan untuk berbuat demikian.

Mohidin Haji Malek

Leave a Reply