Anda sedang membuat semakan seimbas dalam arkib 2019 January 1.

Apakah yang Ada pada Nama?

Bahasa dan Falsafah

Oleh MOHD TARMIZI HASRAH

Apakah yang ada pada nama? Barangkali, pertanyaan ini nampak seperti terlalu mudah. Akan tetapi, sifatnya yang sedemikian sering memerangkap cerapan kita, khususnya jika memandangnya dengan pandangan yang remeh. Namun begitu, apakah yang ada pada nama hingga kita perlu bertanya? Bukankah segala-galanya sudah memadai jikalau kita berupaya memanggil seseorang atau menyebut sesebuah tempat dengan namanya dan dengan gelarannya, sama ada dengan nama si Abu mahupun dengan gelar Sintok?

      Pertanyaan apakah yang ada pada nama dalam perbincangan ini adalah berkait dengan pertanyaan apakah maknanya apabila kita memberikan sesuatu atau seseorang dengan nama, misalnya si A dengan nama Abu, atau tempat C dengan nama Sintok, lantas kita memanggilnya dan menyebutnya dengan nama tersebut?

      Kita memanggil seseorang dengan namanya. Akan tetapi, apakah yang sebenarnya kita panggil? Nama atau jasadnya? Begitu juga dengan tempat, umpamanya Sintok, apakah yang terkandung dalam nama ini? Apabila kita menyebut atau menulis “Sintok”, apakah yang muncul dalam kesedaran kita? Nama Sintok atau gambaran fizikal sebuah tempat yang bernama Sintok? Hanya nama? Atau, hanya jasad?

     Jika hanya nama, hal ini bernmaksud bahawa yang kita panggil itu sebenarnya tanda, yakni sesuatu yang hanya mengandungi lambang dan bunyi: lambang dalam maksud ini seerti dengan perkataan, dan bunyi ialah lafaz sama ada yang diujarkan ataupun ditulis. Jika seseorang atau sesuatu benda yang dipanggil itu hanyalah jasd dan hanyalah pemunculan fizikal, maka mengapakah nama ditempelkan padanya? Cukuplah sekadar melambai-lambai, menyentuh, atau mencerap dengan pacaindera terhadapnya; atau yang sebenarnya bukan nama dan jasad yang mampir secara berasingan, tetapi kedua-duanya, iatu nama dan jasad yang hadir apabila apabila sesuatu nama diujarkan.

Petikan ini diambil  dari majalah Dewan Bahasa terbitan Januari

Pemimpin Politik Suri Teladan Bahasa Melayu

Agenda Bahasa

Oleh JENIRI AMIR

“Sila duduk. Ini adalah dewan di mana kita gunakan perbahasan secara intelektual. Beri kesempatan kepada menteri untuk menjawab.”

      Kenyataan tersebut merupakan rayuan daripada Yang di-Pertua Dewan Rakyat pada satu sesi perbahasan baru-baru ini. Beberapa orang ahli Parlimen PAS dan UMNO mencelah dengan teriakan dan tepukan di meja oleh ahli Parlimen yang lain.

      “Ini menteri baliklah. Rasis. Rasis”, kata seorang lagi ahli Parlimen pembangkang. Terpinga-pinga dan terdiam menteri kerana serangan bertubi-tubi ahli pembangkang. Akhirnya, menteri tidak dapat memberikan sebarang penjelasan hingga masa tamat.

      Petikan dialog ini hanyalah cebisan perbahasan hangat yang kadangkala berlaku di Dewan Rakyat.

     Dalam hal ini, terdapat segelintir ahli Parlimen yang menggunakan bahasa kesat, kasar dan karut. M isalnya, “kepala bana kau” yang bukan sahaja boleh menyinggung perasaan orang lain, tetapi memperlihatkan penggunaan bahasa yang tidak sesuai dalam kalangan Yang Berhormat.

      “Perkataan tidak senonoh dan tidak sesuai dengan kemuliaan dewan perlu ditarik balik. Orang berbudi kita berbahasa,” kata Timbalan Yang di-Pertua Dewan Rakyat dalam satu lagi sesi.

       Sesi persidangan dan perbahasan di Dewan Rakyat biasanya tenang. Namun begitu, sekali-sekala ketenangan di Dewan Rakyat yang mulia ini berkocak dengan hujah dan perbahasan wakil rakyat Perbahasan kadangkala mengundang serangan balas dan wacana tandingan hingga menjadi hangat dan menggemparkan. Kadangkala jika keadaan terlalu tegang dan ahli Parlimen ingkar perintah, Yang di-Pertua Dewan Rakyat akan mengarahkan ahli Parlimen terbabit dikeluarkan atau digantung daripada mengikuti persidangan.

Petikan ini diambil dari majalah Dewan Bahasa terbitan Januari

Arca yang Molek

Bicara Bahasa

Selamat menyambut Tahun Baharu 2019 kepada pembaca Dewan Bahasa (DB) yang budiman. Kami membuka tirai DB, Januari 2019 ini dengan memfokuskan bahasa Melayu, kuasa dan ideologi. Kami memilih tema ini sebagai kesinambungan terhadap tema DB, DIsember 2018, iaitu iltizam dan tekad bahasa kebangsaan.

       Memperkatakan iltizam dan tekad pada tahun 2019 ini, kedudukan bahasa Melayu akan lebih terbela seandainya semua pihak bersatu padu untuk mengangkat martabatnya yang berlandaskan semangat “Bahasa Jiwa Bangsa” demi pembangunan dan pembinaan tamadun Malaysia.

      Iltizam dan tekad untuk memajukan dan memperkasakan bahasa kebangsaan perlu direalisaskan melalui kuasa. Dalam konteks ini, kuasa yang dimaksudkan ialah peranan yang perlu dimainkan oleh pemimpin.

     Pemimpin merupakan suri teladan kepada rakyat. Rakyat menjadikan pemimpin sebagai cermin yang menjelmakan arca yang molek.

      Dalam konteks Malaysia, kuasa dan peranan pemimpin, merujuk barisan pemimpin yang mendapat mandat rakyat. Dalam hal ini, pemimpin yang menganggotai Dewan Rakyat, iaitu sebuah dewan yang mulia di sisi Dewan Negara di institusi keramat, Parlimen.

RITAH YAHAYA